QURANIY.ID
Pesantren Tahfidz Quran Indonesia

Kenikmatan Tertinggi di Surga adalah Melihat Wajah Allah yang Mulia

7

#IndonesiaBertauhid

-Dalam pelajaran tauhid, salah satu yang dibahas adalah tauhid asma wa sifat yaitu mengenal Allah melalui nama-nama dan sifat-Nya

-Salah satu sifat Allah adalah memiliki wajah, yang sering sekali kita baca dalilnya yaitu “mengharapkan wajah Allah” [1]

-Ini wajah hakiki, bukan ditakwil (diselewengkan maknanya), hanya saja hakikat dan bagaimana bentuknya kita tidak tahu dan tugas kita hanya meyakini saja bahwa Allah memiliki wajah.
Allah Ta’ala berfirman,
ﻟِﻠَّﺬِﻳﻦَ ﺃَﺣْﺴَﻨُﻮﺍ ﺍﻟْﺤُﺴْﻨَﻰ ﻭَﺯِﻳَﺎﺩَﺓٌ ﻭَﻻ ﻳَﺮْﻫَﻖُ ﻭُﺟُﻮﻫَﻬُﻢْ ﻗَﺘَﺮٌ ﻭَﻻ ﺫِﻟَّﺔٌ ﺃُﻭﻟَﺌِﻚَ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏُ ﺍﻟْﺠَﻨَّﺔِ ﻫُﻢْ ﻓِﻴﻬَﺎ ﺧَﺎﻟِﺪُﻭﻥَ
“ Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya (melihat wajah Allah). Dan muka mereka tidak ditutupi debu hitam dan tidak (pula) kehinaan. Mereka itulah penghuni surga, mereka kekal di dalamnya. ” (QS. Yunus: 26)

Makna “ziyadah” (ﺯِﻳَﺎﺩَﺓٌ ) adalah tambahan nikmat bagi penduduk surga yaitu melihat wajah Allah sebagaimana ahli tafsir ibnu Katsir rahimahullah menafsirkan, beliau berkata:
ﻭﺃﻓﻀﻞ ﻣﻦ ﺫﻟﻚ ﻭﺃﻋﻼﻩ ﺍﻟﻨﻈﺮ ﺇﻟﻰ ﻭﺟﻬﻪ ﺍﻟﻜﺮﻳﻢ
“Tambahan yang paling baik dan tertinggi adalah melihat kepada wajah Allah yang mulia” (Tafsir Ibnu Katsir)

Berikut beberapa dalil lainnya:
1. Seorang mukmin akan berseri-seri melihat wajah Rabbnya di hari kiamat sebagaimana dalam Al-Quran [2]

2. Kenikmatan tertinggi di surga adalah melihat wajah Allah yang mulia sebagaimana dalam hadits [3]

3. Kita diajarkan berdoa agar dapat melihat wajah Allah, sebagaimana doa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam [4]

4. Orang kafir di hari kiamat akan terhalangi melihat Rabb mereka, sebagaimana dalam Al-Quran [5]
-Perlu diketahui bahwa Allah tidak bisa dilihat di dunia, hanya bisa dilihat di akhirat setelah manusia merasakan kematian, sebagaimana dalam hadits

[6] , inilah maksud ayat bahwa Allah tidak dapat dicapai dengan penglihatan mata, yaitu penglihatan mata di dunia, adapun di akhirat maka kita bisa melihat wajah Allah yang Mulia [7]
-Ayo, cita-citamu harus tinggi yaitu masuk surga tertinggi dan meilhat wajah Allah yang mulia, jangan sampai kita tidak tahu kenikmatan terbesar ini karena tidak belajar tetapi ingin mendapatkan kenikmatan tertinggi di surga
-Semoga kita bisa selalu semangat belajar tauhid, menerapkannya serta mendakwahkannya

@Laboratorium RS Manambai, Sumbawa Besar – Sabalong Samalewa
Penyusun: Raehanul Bahraen

Artikel www.muslimafiyah.com

[1] Misalnya hadits:
ﺇﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﺣﺮﻡ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻨﺎﺭ ﻣﻦ ﻗﺎﻝ ﻻ ﺇﻟﻪ ﺇﻻ ﺍﻟﻠﻪ ﻳﺒﺘﻐﻲ ﺑﺬﻟﻚ ﻭﺟﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﺰ ﻭﺟﻞ
“ Sesungguhnya Allah mengharamkan neraka bagi orang mengucapkan Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dengan mengharapkan wajah Allah ‘azza wa jalla.” (HR. Bukhari dan Muslim).

[2] Allah Ta’ala berfirman,
ﻭُﺟُﻮﻩٌ ﻳَﻮْﻣَﺌِﺬٍ ﻧَﺎﺿِﺮَﺓٌ ﺇِﻟَﻰ ﺭَﺑِّﻬَﺎ ﻧَﺎﻇِﺮَﺓٌ
“ Muka mereka (orang mukmin) pada hari itu berseri-seri. Kepada Rabbnya mereka melihat. ” (QS. Al-Qiyamah: 22-23)

[3] Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“ Jika penghuni surga telah masuk surga, Allah ta’ala berfirman: “Apakah kalian mau tambahan nikmat (dari kenikmatan surga yang telah kalian peroleh)? Bukankah Engkau telah memutihkan wajah-wajah kami? Dan Engkau telah memasukkan kami ke dalam surga dan menyelamatkan kami dari neraka? Kemudian Allah singkap hijab (penutup wajahNya yang mulia), dan mereka mengatakan ,
ﻓَﻤَﺎ ﺃُﻋْﻄُﻮﺍ ﺷَﻴْﺌًﺎ ﺃَﺣَﺐَّ ﺇِﻟَﻴْﻬِﻢْ ﻣِﻦْ ﺍﻟﻨَّﻈَﺮِ ﺇِﻟَﻰ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﻋَﺰٌّ
“ Tidak ada satupun kenikmatan yang lebih kami cintai dari memandang wajah Allah Ta’ala. ” (HR. Muslim no)

[4] Doa beliau adalah:
ﺃَﺳْﺄَﻟُﻚَ ﻟَﺬَّﺓَ ﺍﻟﻨَّﻈَﺮِ ﺇِﻟَﻰ ﻭَﺟْﻬِﻚَ
“ dan aku memohon kenikmatan memandang wajah-Mu” (HR. An-Nasai, Ahmad , shahih dan lainnya).

[5] Allah T a’ala berfirman,
ﻛَﻠَّﺎ ﺇِﻧَّﻬُﻢْ ﻋَﻦْ ﺭَﺑِّﻬِﻢْ ﻳَﻮْﻣَﺌِﺬٍ ﻟَﻤَﺤْﺠُﻮﺑُﻮﻥَ
“Sekali-kali tidak, sesungguhnya mereka (orang-orang kafir) pada hari kiamat benar-benar terhalang dari (melihat) Rabb mereka.” (al-Muthaffifin/83:15)

[6] Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
ﺗَﻌَﻠَّﻤُﻮﺍ ﺃَﻧَّﻪُ ﻟَﻦْ ﻳَﺮَﻯ ﺃَﺣَﺪٌ ﻣِﻨْﻜُﻢْ ﺭَﺑَّﻪُ ﻋَﺰَّ ﻭَﺟَﻞَّ ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﻤُﻮﺕَ
“Ketahuilah, tidak ada seorangpun di antara kamu yang (bisa) melihat Rabb-nya (Allah) Azza wa Jalla sampai dia mati (di akhirat nanti).” (HR. Muslim).

[7] Ayatnya adalah:
ﻻ ﺗُﺪْﺭِﻛُﻪُ ﺍﻷﺑْﺼَﺎﺭُ ﻭَﻫُﻮَ ﻳُﺪْﺭِﻙُ ﺍﻷﺑْﺼَﺎﺭَ ﻭَﻫُﻮَ ﺍﻟﻠَّﻄِﻴﻒُ ﺍﻟْﺨَﺒِﻴﺮُ
“ Dia tidak dapat dicapai (diliputi) oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu, dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui ” (QS al-An’aam:103).

You might also like