Pentingnya belajar alquran berguru tidak hanya mengandalkan membaca alquran terjemahaan adalah supaya tidak salah memaknai / memahami alquran dengan logika kita sendiri, serta terkena ancaman Nabi Shollallahu alaihi wasallam dalam hadits dibawah ini.

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَالَ فِي الْقُرْآنِ بِغَيْرِ عِلْمٍ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ

dari [Ibnu Abbas] radliallahu ‘anhuma, ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa berkata tentang al-Qur’an tanpa ilmu, maka bersiap-siaplah menempati tempatnya di neraka.” (HR. Tirmidzi, hadits ini hasan shahih.)

عَنْ جُنْدَبِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَالَ فِي الْقُرْآنِ بِرَأْيِهِ فَأَصَابَ فَقَدْ أَخْطَأَ

dari [Jundub bin Abdullah] ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa mengatakan tentang Al Qur`an dengan pendapatnya, maka dia tetap salah walaupun pendapatnya benar.”  (HR. Tirmidzi)

Imam Tirmidzi menjelaskan hadits diatas :

telah diriwayatkan dari sebagian ulama dari para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan yang lainnya, bahwa mereka memperketat dalam masalah ini, yaitu tentang menafsirkan Al Qur`an tanpa Ilmu,

adapun yang diriwayatkan dari Mujahid, Qatadah dan lainnya dari para ulama, bahwa mereka menafsirkan Al Qur`an bukan karena prasangka yang ada pada mereka, kemudian mereka mengatakan tentang Al Qur`an atau menafsirkannya tanpa dasar ilmu atau dari diri mereka,

telah diriwayatkan dari mereka, mengenai dalil yang menunjukkan atas apa yang kami katakana, bahwa mereka tidak mengatakan tentang Al Qur`an dari diri mereka tanpa dasar ilmu. Telah menceritakan kepada kami Al Husain bin Mahdi Al Bashri telah mengabarkan kepada kami Abdurrazzaq dari Ma’mar dari Qatadah ia berkata; “Tidak ada satu ayat pun dari Al Qur`an kecuali aku telah mendengar apa yang terkandung di dalamnya.”

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Umar telah menceritakan kepada kami Sufyan bin ‘Uyainah dari Al A’masy ia berkata; Mujahid berkata; “Seandainya aku membaca dengan bacaan Ibnu Mas’ud, maka aku tidak perlu lagi bertanya kepada Ibnu Abbas tentang banyak hal dari Al Qur`an, sebagaimana yang saya tanyakan.”

—- SELESAI KUTIPAN—-

Para sahabat dalam memahami alquran beliau saling berguru dari ahlinya, yaitu sahabat ahli alquran yang mendapat pengajaran langsung dari Rosulallah shallallahu alaihi wasallam.

Ibnu Katsir mengatakan, “Menafsirkan Al Qur’an dengan logika semata, hukumnya haram.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 1: 11).

Masruq berkata,

اتقوا التفسير، فإنما هو الرواية عن الله

“Hati-hati dalam menafsirkan (ayat Al Qur’an) karena tafsir adalah riwayat dari Allah.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 1: 16. Disebutkan oleh Abu ‘Ubaid dalam Al Fadhoil dengan sanad yang shahih)

Asy Sya’bi mengatakan,

والله ما من آية إلا وقد سألت عنها، ولكنها الرواية عن الله عز وجل

“Demi Allah, tidaklah satu pun melainkan telah kutanyakan, namun (berhati-hatilah dalam menafsirkan ayat Al Qur’an), karena ayat tersebut adalah riwayat dari Allah.” (Idem. Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir, sanadnya shahih).

Ibrahim An Nakho’i berkata,

كان أصحابنا يتقون التفسير ويهابونه

“Para sahabat kami begitu takut ketika menafsirkan suatu ayat, kami ditakut-takuti ketika menafsirkan.” (Idem. Diriwayatkan oleh Abu ‘Ubaid dalam Al Fadhoil, Ibnu Abi Syaibah dan Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, sanadnya shahih).

Maka agar kita selamat dalam mengambil pelajaran terhadap Al quran. Serta  menjadikan pemahaman terhadap alquran menjadi sandaran dalam kehidupan beragama kita. Kita harus belajar dari ahlinya yaitu para mufassirin / ulama ahli tafsir. Tidak hanya cukup menggunakan terjemahan (depag) dalam memahami / memaknai alquran.

Maka kembalilah kepada para ulama sebagai tempat rujukan memahami alquran, sebagaimana perintah Allah

فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ

“maka bertanyalah kamu kepada ahli dzikir (ulama) jika kamu tidak mengetahui” (an-Nahl: 43).

Semboyan : “AYO NGAJIII”

Wallahu a’lam

Diposting oleh Majelis Nurul Hikmah 

aswajanurulhikmah.blogspot.co.id /2017/01/bahaya-memahami-alquran-tanpa-ilmu.html

Bagikan Artikel Ini :